BUTA WARNA

Kali ini yang ingin saya bahas adalah BUTA WARNA. Buta warna adalah suatu kelainan yang disebabkan ketidakmampuan sel-sel kerucut mata untuk menangkap suatu spektrum warna tertentu akibat faktor genetis. Faktor genetis ini adalah kelainan genetik / bawaan yang diturunkan dari orang tua kepada anaknya, kelainan ini sering juga disebut sex linked, karena kelainan ini dibawa oleh kromosom X. Artinya kromosom Y tidak membawa faktor buta warna. Hal inilah yang membedakan antara penderita buta warna pada pria dan wanita. Seorang wanita ini disebut juga 'carrier' atau pembawa sifat. Hal ini menunjukkan ada satu kromosom X yang membawa sifat buta warna. Wanita dengan pembawa sifat, secara fisik tidak mengalami kelalinan buta warna sebagaimana wanita normal pada umumnya. Tetapi wanita dengan pembawa sifat berpotensi menurunkan faktor buta warna kepada anaknya kelak. Buta warna tidak dapat disembuhkan karena buta warna penyebabnya rata - rata itu dikarenakan keturunan seperti yang dijelaskan diatas, selain itu bisa juga karena kerusakan syaraf mata karena kecelakaan atau bawaan dari lahir. Jadi saran saya jika anda buta warna, anda kudu nyari pasangan yang tidak buta warna, ya diusahain nyari yang gak buta warna gitu, takutnya ntar nurun ke anaknya gitu.

Untuk mengetes bahwa kita buta warna atau tidak itu dibutuhkan sebuah tes yang biasa disebut Tes Ishihara. Tes Ishihara adalah tes buta warna yang dikembangkan oleh Dr. Shinobu Ishihara. Tes ini pertama kali dipublikasi pada tahun 1917 di Jepang. Sejak saat itu, tes ini terus digunakan di seluruh dunia, sampai sekarang.

Tes buta warna Ishihara terdiri dari lembaran yang didalamnya terdapat titik-titik dengan berbagai warna dan ukuran. Titik berwarna tersebut disusun sehingga membentuk lingkaran. Warna titik itu dibuat sedemikian rupa sehingga orang buta warna tidak akan melihat perbedaan warna seperti yang dilihat orang normal (pseudo-isochromaticism). Pada orang normal, di dalam lingkaran akan tampak angka atau garis tertentu. Tetapi pada orang buta warna, yang tampak pada lingkaran akan berbeda seperti yang dilihat oleh orang normal.

Tes Ishihara biasanya dilengkapi oleh kunci jawaban untuk setiap lembarnya. Hasil tes seseorang akan dibandingkan dengan kunci jawaban tersebut. Dari sini dapat ditentukan apakah seseorang normal atau buta warna. Tes ini biasanya dilakukan pada saat kita mengurus surat keterangan berbadan sehat. Semoga tulisan ini bermanfaat dan bagi anda yang ragu apakah anda buta warna atau tidak anda bisa lihat gambar contoh dari Tes Ishihara dibawah ini, kalau anda bisa melihat semua angka pada gambar tersebut maka dipastikan anda normal gitu (tapi bukan kata dokter loh, tapi kata saya, hehe).






Source :
http://www.resep.web.id
http://pio.usu.ac.id/
http://optikonline.info/2008/04/14/tes-buta-warna-dengan-ishihara.html
http://www.wartamedika.com/2007/11/tes-buta-warna-ishihara.html
http://rezkyra.blogspot.com


Artikel Terkait :



4 komentar:

  1. Ai the Lonely Princess says

    nice info!
    tapi keanya aku ga buta warna deh..
    *keanya..


    ajy says

    ax buta warna tapi dah sembuh,hehehe


    agus says

    Yang aku lihat di sini hanya 25


    College of Science qassim says

    I'm really enjoying the design and layout of your website.
    Qassim & QU


:)) :)] ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} ~x( :-t b-( :-L x( =))

Post a Comment

Views